Assalamualaikum, "Selamat Datang" Dan Terimakasih Sudah Berkunjung Punya File yang Hanya disimpan" Mari Berbagi File Dokumen Sekolah dan Perkuliahan Anda Di Sini, Dokumen Anda Insya Allah Bemanfaat Bagi Orang Lain

Makalah Etika Dalam Internet (dunia Maya)


ETIKA DALAM DUNIA MAYA
 (Internet)
Tugas Makalah


Disusun Oleh :
Rio Setiawan
0961123



Program Konsentrasi D3 Manajemen Informatika
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) CURUP
2012





BAB I
PENDAHULUAN


1.1    LATAR BELAKANG
Didasari dengan semakin pestnya perkembangan teknologi dan didorong dengan kebutuhan manusia yang semakin meningkat dengan keterbatasan ruang dan waktu maka terbentuklah sebuah media yang dapat mempermudah masyarakat untuk menjalin komunikasi dan berinteraksi, yaitu media Internet yang sering disebut dengan dunia maya. Dunia firtual ini atau dunia maya merupakan dunia kedua setelah dunia nyata.untuk melakukan segala rutinitas dan aktifitas yang tidak memungkinkan kita berada di dua tempat sekaligus.
Dunia maya merupakan salah satu fasilitas yang digunakan untuk berbaagai kegiatan atau aktifitas seperti yang di lakukan di dunia nyata, oleh sebab itu dikarenakan banyak kesamaan antara dunia nyata dengan dunia maya maka perlu adanya etika dalam berkehidupan didalam kedua dunia tersebut.
 Etika yang bersumber dari masyarakat untuk berkehidupan bermasyarakat. Karena dunia maya semakin berkembang pesat sehingga tidak adanya batasan komunikasi yang disebabkan tidak adanya pertemuan secara langsung namun kini telah di temukan kembali sebuah teknologi atau fasilitas yang dapat menunjang hal tersebut misalnya Webcam, sehingga terjadi interaksi langsung anatra individu yang satu dengan yang lainnya Oleh karena itu maka disusunlah makalah ini demi menunjang permasalahan yang dihadapi akibat dampak perkembangan Dunia Maya yang semakin pesat.
1.2    PERMASALAHAN
Permaslaahan yang diakibatkan dari perkembangan dunia maya ini yang dapat disimpulkan oleh penulis antara lain:
1.    Banyak para pengguna Dunia maya / Internet tidak memahami cara penggunaan fasilitas Internet dengan baik
2.    Kurang beretikanya para pengguna Internet / dunia maya dalam kehidupan sehari-hari baik bermasyarakat, social dan budaya.
3.    Kurang adanya penerapan etika dalam dunia internet
1.3    TUJUAN
Tujuan dari pembahasan yaitu :
1.    Mampu menjelaskan cara penggunaan Internet dengan baik dan benar
2.    Mampu menjelaskan etika yang baik bagi para pengguna internet dalam berkehidupan sehari-hari
3.    Menjelaskan bentuk penerapan etika yang baik di dunia maya / internet

1.4    MANFAAT
Manfaat yang dapat diambil dari makalah ini antara lain:
1.    Dapat mengetahui cara menggunakan Internet yang baik dan benar
2.    Dapat mengetahui etika yang baik bagi pengguna internet alam berkehidupan sehari-hari
3.    Mengetahui bagiaman beretika yang baik di dunia maya / Internet












BAB II
PEMBAHASAN


    2.1 TEORI YANG MELANDASI  ETIKA DALAM DUNIA MAYA
 Terori yang melandasi ber etika dalam dunia maya antara lain :
  1. Utilitarisme
Utilitarisme berarti ”bermanfaat”. Menurut teori ini suatu perbuatan adalah baik jika membawa manfaat, tapi manfaat itu harus menyangkut bukan saja satu dua orang melainkan masyarakat secara keseluruhan. Menurut suatu perumusan terkenal, dalam rangka pemikiran utilitarisme, kriteria untuk menentukan baik buruknya suatu perbuatan adalah the greatest happinest of the greatest number, kebahagiaan terbesar dari jumlah orang terbesar.

  1. Deontologi
Melepaskan sama sekali moralitas dari konsekuensi perbuatan. Intilah ”deontologi” ini berasal dari kata Yunani deon yang berarti kewajiban. Perbuatan tidak pernah menjadi baik karena hasilnya baik, melainkan hanya karena wajib dilakukan. Perbuatan tidak dihalalkan karena tujuannya. Tujuan yang baik tidak menjadikan perbuatan itu baik. Kita tidak pernah boleh melakukan sesuatu yang jahat supaya dihasilkan sesuatu yang baik.

  1. Teori Hak
Sebetulnya teori hak merupakan suatu aspek dari teori deontologi, karena hak berkaitan dengan kewajiban. Malah bisa dikatakan hak dan kewajiban bagaikan dua sisi koin yang sama. Kewajiban satu orang biasanya dibarengi dengan hak dari orang lain.


  1. Teori Keutamaan
Teori ini adalah teori keutamaan (virtue) yang memandang sikap atau akhlak seseorang. Tidak ditanyakan apakah suatu perbuatan tertentu adil, atau jujur, atau murah hati, melainkan: apakah orang itu bersikap adil, jujur, murah hati, dan sebagainya. Velasquez (2005),
2.2  PENGERTIAN DUNIA MAYA
Dunia Maya atau yang sering disebut denga Media Maya atau internet adalah salah satu media atau dunia firtual yang sengaja dibuat untuk mempermudah pekerjaan manusia atau interaksi antara satu orang dengan orang lainnya yang berada di tempat yang berbeda. Dengan tingkat kebutuhan yang beragam, sehingga Internet lebih cenderung disebut dengan Dunia Maya atau Cyber World, dengan fungsi yang beragam antara lain :
    1. Menghubungkan orang dengan komputer, contohnya; Remote connections untuk   pengecekan terhadap sekian banyak servers (belasan) yang tersebar dibeberapa tempat (kota dan negara)
    2. Menghubungkan komputer dengan komputer, contohnya; Remote connections terhadap setiap PC yang terhubung dengan jaringan LAN di network tertentu
    3. Menghubungkan orang dengan bank, contohnya; Internet Banking
    4. Menghubungkan orang dengan orang, contohnya; Surat menyurat, atau yang disebut e-mail. Fax through internet (internet Fax)
    5. Menghubungkan orang dengan instansi tertentu, contohnya; Hackers. Karena internet bersifat open loop, walaupun setiap jaringan tertentu memasang security
    6. Menghubungkan orang dengan profesional bidang tertentu, contohnya; Dunia medic. (Dokter jaman sekarang bisa melakukan operasi or diagnosis dari jarak ribuan miles dengan menggunakan media internet, tidak lagi harus didepan sang pasien.)

Dan masih banyak lagi fungsi berikut contoh dalam pengaplikasiannya dalam kehidupan sehari-hari. Ini menunjukkan tidak adanya batasa ruang dan waktu untuk berinteraksi atau berkomunikasi dengan adanya Dunia Maya ini.

2.3 PENGERTIAN ETIKA
Pengertian etika. Etika berasal dari bahasa latin, Etica yang berarti falsafah moral dan merupakan pedoman cara hidup yang benar dilihat dari sudut pandang budaya, susila dan agama. Etika berasal dari bahasa Yunani yaitu Ethos yang berarti kebiasaan, watak. Etika memiliki banyak makna antara lain :
Ø  Makna pertama : semangat khas kelompok tertentu, misalnya ethos kerja, kode etik kelompok  profesi.
Ø  Makna kedua : norma-norma yang dianut oleh kelompok, golongan masyarakat tertentu mengenai perbuatan yang baik-benar.
Ø  Makna ketiga : studi tentang  prinsip-prinsip perilaku yang baik dan benar sebagai falsafat moral. Etika sebagai refleksi kritis dan rasional tentang norma-norma yang terwujud dalam perilaku hidup manusia.
Etika juga memiliki pengertian arti yang berbeda-beda jika dilihat dari sudut pandang pengguna yang berbeda dari istilah itu. Bagi ahli falsafah, etika adalah ilmu atau kajian formal tentang moralitas. Moralitas adalah ha-hal yang menyangkut moral, dan moral adalah sistem tentang motivasi, perilaku dan perbuatan manusia yang dianggap baik atau buruk. Franz Magnis Suseno menyebut etika sebagai ilmu yang mencari orientasi bagi usaha manusia untuk menjawab pertanyaan yang amat fundamental : bagaimana saya harus hidup dan bertindak ?  Peter Singer, filusf kontemporer dari Australia menilai kata etika dan moralitas sama artinya, karena itu dalam buku-bukunya ia menggunakan keduanya secara tertukar-tukar.
Bagi sosiolog, etika adalah adat, kebiasaan dan perilaku orang-orang dari lingkungan budaya tertentu. Bagi praktisi profesional termasuk dokter dan tenaga kesehatan lainnya etika berarti kewajiban dan tanggung jawab memenuhi harapan (ekspekatasi) profesi dan amsyarakat, serta bertindak dengan cara-cara yang profesional, etika adalah salah satu kaidah yang menjaga terjalinnya interaksi antara pemberi dan penerima jasa profesi secara wajar, jujur, adil, profesional dan terhormat.
Bagi eksekutif puncak rumah sakit, etika seharusnya berarti kewajiban dan tanggung jawab khusus terhadap pasien dan klien lain, terhadap organisasi dan staff, terhadap diri sendiri dan profesi, terhadap pemrintah dan pada tingkat akhir walaupun tidak langsung terhadap masyarakat. Kriteria wajar, jujur, adil, profesional dan terhormat tentu berlaku juga untuk eksekutif lain di rumah sakit.
Bagi asosiasi profesi, etika adalah kesepakatan bersamadan pedoman untuk diterapkan dan dipatuhi semua anggota asosiasi tentang apa yang dinilai baik dan buruk dalam pelaksanaan dan pelayanan profesi itu.
Hal-hal yang bukan etika
Untuk melengkapi tentang etika, perlu juga ditambahkan tentang apa yang menurut Peter Singer sebenarnya bukan etika (What ethics is not)
Ø  Etika bukan seperangkat larangan khusus yang hanya berhubungan dengan perilaku   seksual.
Ø  Etika bukan sistem yang ideal, luhur dan baik dalam teori, namun tidak ada gunanya dalam praktek.Agaknya, penilaian demikianlah yang apriori diberikan oleh masyarakat jika ada kasus kejadian klinis yang tidak dinginkan dibawa ke MKEK.
Ø   Etika bukan sesuatu yang hanya dapat dimengerti dalam konteks agama. Ini tentulah pemikiran sekuler. Menurut ajaran agama, sesuatu yang secara moral 'baik' adalah sesuatu yang sangat disetujui dan disenangi Tuhan. Sedangkan Singer berpendapat (sama dengan Plato 2000 tahun sebelumnya), suatu perbuatan manusia adalah baik karena disetujui Tuhan, bukan sebalikny karena disetujui Tuhan perbuatan itu mnejadi baik. Kontradiksi pendapat tentang ini sudah berlangsung berabad-abad, dan mungkin akan berlangsung terus.
Ø  Etika bukan sesuatu yang relatif atau subjektif. Sangkalan Singer terhadap anggapan keempat ini tidak dijelaskan lebih lnajut disini, karena elaborasinya dari sudut historis dan falsafah yang panjang dan rumit.
Dapat dilihat, bahwa empat hal yang dianggap bukan etika di atas adalah sanggahan Peter Singer terhadap apa yang dianggapnya sistem nilai umum dalam masyarakat.

2.4 HUBUNGAN ETIKA DENGAN DUNIA MAYA
Etika di Internet dikenal dengan istilah Netiquette (Network Etiquette), yaitu semacam tatakrama dalam menggunakan Internet. Etika , lebih erat kaitannya dengan kepribadian masing-masing. Jadi tak semua pengguna Internet mentaati aturan tersebut. Namun ada baiknya jika kita mengetahui dan menerapkannya. Dibawah ini ada beberapa etika yang dapat diterapkan antara lain:
1.        Kesan Pertama di Tangan Anda
Di dunia nyata, orang seringkali menilai seseorang dari penampilan, sebelum mengetahui perangai yang sebenarnya. Oleh karena itu, banyak yang mengutamakan penampilan untuk mendapatkan kesan terbaik. Kecuali pada saat menggunakan layanan video conference, orang lain di dunia sana tak akan mengetahui pakaian apa yang Anda kenakan saat menggunakan Internet. Kemeja rapi dan wanginya parfum tak akan membawa pengaruh apa-apa. Tetapi tangan Anda akan sangat berguna, karena sebagai besar komunikasi di Internet disajikan dalam bentuk teks. Tangan Anda akan menghasilkan tulisan yang memberikan kesan pada orang lain. Tulisan yang ringkas, jelas, tetapi menggunakan tata bahasa yang benar akan lebih dihargai daripada tulisan yang asal ketik. Di Internet, editor tulisan Anda adalah Anda sendiri. Pengetahuan dasar tata bahasa akan menjadi modal Anda ketika ber-internet.

2.    Hindari Penggunaan Huruf Kapital
Menggunakan huruf kapital (uppercase) tidak dilarang. Tetapi jika berlebihan, misalnya sampai satu alinea, apalagi diimbuhi dengan tanda seru, orang akan malas membacanya. Tak hanya itu, karena huruf kapital seringkali dianalogikan pada suasana orang yang sedang emosi, marah, atau berteriak-teriak. Gunakan huruf kapital satu-dua kata hanya untuk penegasan pada kata tersebut.
            3. .Memberi Judul dengan Jelas
Ketika mengirim sebuah email, Anda harus memberikan judul pada email tersebut. Seperti halnya tulisan pada koran atau majalah, judul harus menggambarkan isi tulisan. Judul inilah yang pertama kali dilihat oleh penerima email. Judul seperti “Mau Bertanya”, “Tanggapan”, dan sebagainya, cenderung diabaikan karena tidak spesifisik.
Disarankan untuk memberi judul seperti: Pertanyaan tentang masalah catridge pada printer. Tanggapan tentang penanggulangan masalah catridge pada printer.

4.    Menggunakan BCC daripada CC pada Email
Alamat email bagian privasi seseorang. Beberapa orang mungkin kurang suka jika alamat email-nya disebarkan kepada umum. Mengirim email ke banyak alamat menggunakan CC memungkinkan penerima mengetahui setiap alamat email yang kita kirim. Oleh karena itu, sebaiknya kita menggunakan BCC jika mengirimkan email secara masal.
5.    Membalas Email dengan Cepat
Idealnya membalas email paling lambat 24 jam setelah email itu diterima. Tetapi tidak setiap orang selalu terkoneksi ke Internet, apalagi di Indonesia yang masih banyak menggunakan jasa warnet untuk mengunjungi dunia maya. Setidaknya, kita harus segera membalasnya ketika sebuah email dibaca. Jika belum sempat, beritahu pengirim bahwa kita akan membalasnya di kemudian hari.
6.    Membaca Dulu, Baru Bertanya
Internet tempat berbagai pengetahuan. Ada kalanya kita ikut bergambung pada sebuah forum diskusi yang membahas salah satu bidang ilmu. Di sana kita bisa berkonsultasi. Setiap pertanyaan dan jawaban pada forum selalu diarsipkan untuk dibaca kembali oleh anggota forum. Usahakan agar kita membaca dulu apa yang sudah dibahas pada forum tersebut sebelum bertanya. Fasilitas pencarian bisa membantu Anda untuk menemukannya.
7.    Tidak Mengirim File yang Terlalu Besar
Kecepatan untuk akses Internet berbeda-beda. Oleh karena itu, pertimbangkan juga jika akan mengirimkan file. File dengan ukuran lebih dari 5 MB akan memperlambat proses download. Gunakan program kompresi file jika diperlukan.
8.    Menggunakan Kutipan
Ketika Anda bertemu dengan seorang teman dan tiba-tiba ia berkata: “sepuluh ribu”, mungkin Anda akan mengernyitkan kening karena heran. Berbeda dengan bila ia berkata: “kemarin kamu menanyakan harga buku matematika. Ternyata harganya sepuluh ribu”. Di Internet, kutipan diperlukan bila kita membalas suatu email atau memberi tanggapan di pada milis. Contohnya: Balasan tanpa kutipan:
Ya, saya akan datang. Balasan dengan kutipan:
> Saya mengundangmu datang ke Bandung minggu ini.
Ya, saya akan datang.
9.    Tidak Hanya Copy-Paste
Internet memungkinkan siapapun untuk mengambil konten dengan mudah dan cepat. Konten yang kita ambil tersebut, misalnya sebuah artikel, tentunya hasil jerih payah orang lain ketika menulisnya. Catatlah nama penulis serta URL tempat tulisan tersebut, dan cantumkan ketika kita menggunakannya sebagai referensi.
10.    Kembali pada Diri Sendiri
Perilaku kita berinternet memang tak akan ada yang memantau. Di ruangan tanpa tatap muka, siapapun bisa berbuat berdasarkan kehendaknya. Seringkali kita menemukan informasi palsu, kata-kata tak senonoh, dan perilaku lainnya yang kurang pantas secara etika.
Di Internet juga terdiri dari kumpulan pengguna Internet yang entah ada di mana, berapa umurnya, bagaimana wataknya, dan sebagainya. Menghadapi dunia macam ini, semestinya kita berlapang dada. Ada baiknya juga bertanya pada diri sendiri, kita ingin diperlakukan seperti apa dan apa yang kita lakukan kepada orang lain.
Berikut ini adalah pelajaran-pelajaran penting yang dapat diterapkan, agar tidak terjadi kesalahan dalam komunikasi di dunia maya, antara lain:
1.        Kita cuma bertegur sapa dalam tulisan, bukan fisikal.
Contoh kasus :
   Ini pelajaran paling pertama yang saya dapat sewaktu mengikuti sebuah  milis teman satu angkatan. Kita suda bergaul dan berteman akrab selama 5-6 tahun. Kadang terdapat canda yang bersifat sarkastis, kasar dan menjatuhkan satu sama lain. Pada saat itu kita masih bisa tertawa di atas “penderitaan” orang lain. Dan,yang paling penting “No Heart Feeling”. Itu ketika kita masih sama-sama sekolah dan bertatap muka. Masing-masing sudah mengerti gesture dan mimik wajah teman kita ketika mereka berkeberatan atau tidak suka dengan hal itu. Ketika itu kita suda sama-sama lulus sekolah. Kita hanya bertegur sapa lewat milis. Hanya beberapa orang saja yang masih dapat bertemu langsung karena ada kedekatan geografis. Seorang teman bertanya apa manfaat ikutan seminar Tung Desem Waringin lewat milis. Banyak feedback yang menjawab. Serius, setengah serius, dan bahkan tidak berhubungan secara langsung. Saya waktu itu jawab, “Biar tau belangnya BC”. Nanti kalo sudah mengetahui, bisa jadi bos.” Seorang teman dengan nada tinggi menjawab, “LU LIAT TULISAN LU. LU GA MALU MEMPERMALUKAN DIRI SENDIRI”. Dalam email itu saya tebar emoticon. Respon itu jika dalam dunia nyata saya sampaikan dalam nada bercanda. Ternyata pesan implisit itu tidak sampai ke sasaran. Saya malu berat.
Lesson Learned #1:
Emoticon tidak selalu mewakili. Sebaiknya, selalu berbicara dalam konteks yang tepat itu akan lebih baik.


2.    Bertindak sopan itu selalu lebih baik
Contoh kasus:
Pernah dalam suatu waktu mailing list beasiswa heboh. Ada salah satu member senior yang merasa terganggu dengan tindakan user-user lain yang tidak tau sopan santun. Ceritanya si member senior ini sering memberi tip dan trik mendapatkan beasiswa. Karena merasa cocok dengan pendekatan yang dilakukan si senior ini, beberapa member lain meminta tolong secara seenaknya lewat YM. Sok akrab (dengan memanggil ‘lu’ dan ‘gw’), Sok tau (salah satu member melabel si senior, “Sombong ga pernah jawab message gw) dan terakhir, menganggap si senior adalah ensiklopedia tempat jawaban semua hal. Si senior merasa tindakan sok akrab itu menyinggungnya, karena beliau merasa TIDAK KENAL dengan si penyapa. Apalagi dilabelin “sombong”, waduh…tersinggung berat dia. Kesibukan dan mungkin cara bertanya yang kurang sopan itu yang membuat si senior ini mengabaikan pesan singkat itu.
Lesson Learned.
  Tiap orang berada dalam domain yang berbeda. Perhatikan Rule #1, kita tidak pernah tau dengan siapa kita berbicara. Bukan salah anda jika menganggap lawan bicara adalah sebaya dengan kita, punya banyak waktu luang dan serba tau. Anda tidak pernah tau bentuk fisikalnya bukan? Bisa jadi yang kita anggap begitu adalah seorang kandidat doktor yang sangat sibuk untuk menyiapkan kuliahnya, hanya punya waktu hal-hal serius dan sudah berkeluarga. Olehkarena itu selalu lebih baik bertindak sopan kepada siapapun.

3.   Mengikuti adat istadat setempat.
Contoh kasus:
Ada satu forum di Kaskus yang isinya hanya caci maki, SARA dan debat kusir, tidak ilmiah dan kesannya mengada-ada. Yak…jika anda seorang kaskuser pasti familiar dengan thread FIGHT CLUB ato FC. Saya tidak menikmati diskusi itu. Tapi ada orang-orang tertentu yang merasa mendapat kepuasan batin dengan bertarung di FC. Ini mungkin mirip kepuasan saya ketika dapat kenaikan gaji. Hanya di thread ini, caci maki bertebaran. SARA dihalalkan. Di thread lain, bisa kena timpuk bata merah. Ibaratnya, anda sudah disediakan WC untuk tempat kencing. Jangan coba-coba kencing di ruang tamu ato kamar tidur (kecuali ngompol). Saya sendiri tidak setuju dengan forum itu. Tapi, saya memilih untuk menjauhi forum itu dan tidak cobacoba “kencing” di thread lain. Begitu juga ada dengan mailing list ato milis. Tiap milis punya aturan. Mengikuti saja. Tidak ada ruginya dengan bertindak sopan.

Lesson learned #3.
Jika kita masuk dalam komunitas, maka kita harus MAU atau TIDAK MAU, mengikuti adat istiadatnya. jika dirasa tidak cocok, berarti jangan pernah mengikuti komunitas itu. Cari saja yang cocok. Aturan yang sama juga berlaku di dunia maya. Mengutip ucapan orang bijak, “You give respect. You get respect. Yang terakhir ini, bukan suatu rules. Tapi sekedar himbauan dalamberkirim email. Jangan membiasakan hal seperti berkut ini:
Subjek dan isi tidak berkaitan sehingga Out of Topic
One-line posting.
Me-reply semua message tanpa berusaha mengedit bagian-bagian yang diperlukan.
Tidak semua orang punya bandwith besar. Bisa anda bayangkan seseorang yang haus informasi mengakses internet di warnet. Berusaha menggali informasi pelan-pelan dengan membuka email satu persatu. Dan dia menjumpai banyak email yang berkategori diatas, bisa anda bayangkan bagaimana perasaannya?











BAB III
KESIMPULAN

3.1 KESIMPULAN
Dari pembahasan di ats dapat ditarik kesimpulan antara lain sebagai berikut:
1. Cara menggunakan fasilitas Internet yang baik dan benar adalah dengan mengikuti kaidah  etika atau tata aturan sederhana yang dapat kita lakukan seperti:
a.    Bertegur sapa dengan tulisan bukan fisikal
b.    Dengan membiasakan bertindak sopan
c.    Mengikuti peratiraun yang telah ada sebelumnya
2. Dengan mengetahui etika atau kode etik yang sering kali kita lupakan dalam berinteraksi
di  dunia maya seperti :
a.    kesan pertama ada di tangan anda
b.    hindari penggunaan huruf capital
c.    memberi judul dengan jelas
d.    menggunakan BBC dari pada CC pada Email
e.    membalas email dengan cepat
f.    Membaca dulu, baru bertannya
g.    tidak mengirim file yang terlalu besar
h.    menggunakan kutipan
i.    tidak hanya copy-paste
j.    kembali pada diri sendiri
Dan apa bila kita dapat menyadari kesalahan yang sering terjadi ini dan berusaha memperbaikinya maka akan terwujud etika pengguna internet atau dunia maya yang lebihbersopan santun dalam bermasyarakat, social dan budaya
3.    Dengan mengetahui, aturan main dan menyadari serta sebisa mungkin untuk mengindari
kesalahan seperti yang dijaelaskan pada point pertama dan kedua, maka penerapan etika di dalam duania maya akan dapat berlangsung tentunya dengan kesadaran masing-masing pengguna. Maka yang sangat berperan dalam hal ini ada pribadi dari masing-masing pengguna yang menentukan keberhasillannya.

3 Responses to "Makalah Etika Dalam Internet (dunia Maya)"

  1. Replies
    1. makasih agan Nayr ,, mf koment ny baru dbalas , akun nya udh 2 thn di hack , ini baru bsa posting lg , mkasih agan

      Delete